REPOSITORI BADAN LITBANG KESEHATAN RI

Analisis DNA Plasmid yang Menyandi Gen Resisten terhadap Kloramfenikol pada Beberapa Isolat Salmonella

Yuwono, Djoko (1997) Analisis DNA Plasmid yang Menyandi Gen Resisten terhadap Kloramfenikol pada Beberapa Isolat Salmonella. UNSPECIFIED thesis, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.

Full text not available from this repository.

Abstract

Ruang lingkup dan cara penelitian: Resistensi obat pada. Salmonella merupakan masalah kesehatan yang menarik dan perlu selalu dilakukan pemantauan mengenai pola resistensi S:almonella terhadap antibiotik yang digunakan pada masyarakat. Di berbagai negara telah banyak dilaporkan adanya resitensi obat terhadap Salmonella non typhi maupun Salmonella typhi. Resistensi tersebut sebagian disebabkan oleh adanya plasmid dengan BM 40,0 kb-95,0 kb, akibatnya terjadilah kulman Salmonella yang multiresisten ohat. Penelitian ini merupakan suatu studi awal mengenai pola resistensi terhadap koleksi isolat Salmonella dari beberapa daerah: Jakarta, Tangerang dan Palembang selama th. 1994-1996. Diteliti sehanyak 86 isolat Salmonella yang merupakan koleksi dari Jakarta; Pel. Mas. Bag. Mikrohiologi FKUI dan NAMRU-2 Jakarta, dari Tangerang: RSUD Tangerang dan dari Palembang koleksi Puslit. Penyakit Menular Badan Lithang. Kesehatan. Telah dilakukan pemeriksaan sensitivitas obat dengan metode mikrodilusi terhadap antibiotik yang biasa digunakan yaitu: ampisilin dan kloramfenikol. Untuk mengetahui apakah ada peranan plasmid sebagai penyebab terjadjnya resistensi dan kemungkinan penyebarannya di alam, dilakukan isolasi plasmid dan uji konjugasi terhadap kuman Escherichia coli JM 109 (lac+ , F-, Pen+ ) serta transformasi plasmid ke sel kompeten E. coli JM 109 . Hasil dan kesimpnlan: Dengan uji mikrodilusi dari 86 isolat Salmonella ditemukan 11 (12,8%) isolat yang resisten, yaitu 11,5% terhadap ampisilin dan 10,0% terhadap kloramfenikol.Titer KHM/MIC terhadap ampisilin ditemukan titer terendah sebesar 3,12 ug/ml dan tertinggi 25,0 ug/ml, sedangkan terhadap kloramfenikol titer terendah 6,2 ug/ml dan tertinggi 50,0 ug/ml. Hasil identifikasi isolat menunjukkan bahwa 5 (5,6%) adalah S. typhi dan 6 (6,9%) S. non typhi. Pada S. typhi ditemukan 4 (5,7%) telah resisten terhadap ampisilin atau 3 ( 4,6%) terhadap kloramfenikol. Isolasi plasmid dari kuman yang resisten obat ditemukan 3 (tiga) jenis plasmid, satu plasmid dengan BM 23,Okb dan dua plasmid kecil dengan BM 0,5 kb-2,0 kb. Hasil konjugasi kuman dengan E.coli JM 109 menunjukkan bahwa plasmid dengan BM 23,0 kb dan 0,5-2,0 kb dapat ditransfer ke kuman resipien, sehingga tidak dapat diketahui plasmid mana yang membawa gen resisten terhadap antibiotik. Dengan transformasi dapat diketahui bahwa plasmid dengan BM 23,0 kb pada koloni Tf-6b merupakan plasmid yang membawa gen determinan r, antara lain terhadap kloramfenikol. Sedangkan plasmid 0,5-2,0 kb pada koloni transforman Tf-4k, Tf-6k dan Tf-7k merupakan plasmid yang membawa gen resisten bukan kloramfenikol. Plasmid 23,0 kb tidak dapat dipotong oleh ensim Hind III, sebaliknya plasmid 0,5-2,0 kb terpotong oleh ensin Hind III menjadi 2 pita. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa untuk mengetahui determinan r yang terdapat di dalam suatu DNA plasmid, penggunaan transformasi lebih spesifik dibanding cara konjugasi.

Item Type: Thesis (UNSPECIFIED)
Uncontrolled Keywords: DNA; CHLORAMPHENICOL RESISTANCE; SALMONELLA; Salmonella; DNA plasmid; E. coli
Subjects: QS-QZ Preclinical sciences (NLM Classification) > QW Microbiology. Immunology > QW 1-300 Microbiology
Divisions: Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan
Depositing User: Administrator Eprints
Date Deposited: 02 Oct 2017 05:26
Last Modified: 13 Nov 2017 06:28
URI: http://repository.litbang.kemkes.go.id/id/eprint/9

Actions (login required)

View Item View Item